top of page
  • Gambar penulisGroovy Indonesia

Jurnal Umum Beserta Tahapan Pembuatannya: Panduan Lengkap

Apakah Anda seorang pengusaha, akuntan, atau mahasiswa yang sedang belajar tentang akuntansi? Jika ya, Anda pasti sudah sering mendengar tentang "jurnal umum." Jurnal umum adalah salah satu dokumen yang sangat penting dalam dunia akuntansi, karena ini adalah tempat semua transaksi perusahaan direkam secara sistematis. Artikel ini akan membahas secara mendalam tentang jurnal umum beserta tahapan pembuatannya


1. Apa itu Jurnal Umum?

Jurnal umum adalah catatan akuntansi yang digunakan untuk mencatat transaksi bisnis perusahaan secara kronologis. Transaksi yang dicatat dalam jurnal umum mencakup semua aktivitas keuangan perusahaan, seperti pembelian, penjualan, pembayaran, dan penerimaan. Ini adalah langkah awal dalam siklus akuntansi yang kemudian digunakan untuk menghasilkan laporan keuangan seperti neraca dan laporan laba rugi.

Jurnal Umum

2. Mengapa Jurnal Umum Penting?

Jurnal umum adalah fondasi dari sistem akuntansi perusahaan. Keberhasilan dan keakuratan laporan keuangan perusahaan sangat bergantung pada catatan yang ada dalam jurnal umum. Selain itu, jurnal umum juga membantu perusahaan melacak dan menganalisis aktivitas keuangan mereka, mengelola kas, dan memenuhi kewajiban perpajakan.


3. Tahapan Pembuatan Jurnal Umum


a. Identifikasi Transaksi


Langkah pertama dalam pembuatan jurnal umum adalah mengidentifikasi semua transaksi yang perlu dicatat. Ini dapat mencakup pembelian barang, penjualan produk atau jasa, penerimaan uang tunai, pembayaran hutang, dan berbagai aktivitas keuangan lainnya.


b. Menentukan Akun yang Terlibat


Setelah transaksi diidentifikasi, langkah berikutnya adalah menentukan akun-akun yang terlibat dalam transaksi tersebut. Setiap akun memiliki nomor unik dan nama yang sesuai dengan jenis transaksi yang dicatat.


c. Mencatat Transaksi


Setelah akun-akun ditentukan, transaksi dicatat dalam jurnal umum. Ini melibatkan mencatat tanggal transaksi, nama akun yang terlibat, deskripsi transaksi, dan jumlah uang yang terlibat. Transaksi biasanya dibagi menjadi dua kolom, yaitu debit dan kredit. Debit mencatat penambahan aset atau pengurangan kewajiban, sementara kredit mencatat pengurangan aset atau penambahan kewajiban atau modal.


d. Penyusunan Jurnal Umum


Setelah semua transaksi dicatat, jurnal umum disusun dalam urutan kronologis. Ini memungkinkan akuntan untuk melacak transaksi dan memahami perubahan dalam posisi keuangan perusahaan seiring waktu.


4. Contoh Jurnal Umum

Contoh jurnal umum sederhana:

Contoh Jurnal Umum

FAQ (Pertanyaan yang Sering Diajukan)


Q: Berapa sering jurnal umum harus disusun?

A: Jurnal umum biasanya disusun setiap kali ada transaksi keuangan yang perlu dicatat. Untuk bisnis yang aktif, ini bisa setiap hari atau bahkan lebih sering.


Q: Apa perbedaan antara jurnal umum dan buku besar?

A: Jurnal umum mencatat transaksi secara kronologis, sedangkan buku besar mengelompokkan transaksi berdasarkan akun-akun tertentu.


Q: Apa yang terjadi setelah jurnal umum selesai disusun?

A: Data dari jurnal umum digunakan untuk memasukkan transaksi ke dalam buku besar dan akhirnya digunakan untuk mempersiapkan laporan keuangan.


Penutup

Jurnal umum adalah alat yang sangat penting dalam dunia akuntansi. Ini membantu perusahaan untuk melacak transaksi keuangan mereka secara teratur dan akurat. Dengan mengikuti tahapan pembuatan jurnal umum yang benar, perusahaan dapat memastikan bahwa catatan keuangannya selalu terorganisir dan siap digunakan untuk tujuan pelaporan dan analisis keuangan.

15 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua

Comentários


Os comentários foram desativados.
bottom of page